Posts

Transformasi Save Street Child Kelas Pondok Ranji

Image
Kelas Pondok Ranji terbentuk sekitar akhir tahun 2012. Lokasinya terletak di lingkungan area Stasiun Pondok Ranji (Bintaro), Tangerang Selatan. Selama kurang lebih 2,5 tahun kelas ini berjalan, banyak sekali kisah menarik yang sudah terjadi. Di kelas Pondok Ranji ini saya bukan sebagai pengajar, melainkan sebagai “pengawal” kelas yang ditugaskan oleh tim DIPI (Divisi Pendidikan) dari SSC (Save Street Child).
Murid-murid “spesial” kelas ini kebanyakan anak-anak marjinal yang setiap harinya bekerja mencari uang dengan mengamen atau menyapu di kereta KRL (Kereta Rel Listrik) ekonomi jurusan Serpong – Tanah Abang (dulu KRL ekonomi masih beroperasi). Mereka terpaksa menjadi anak marjinal kebanyakan karena kabur dari rumah, tidak tahan dengan keadaan orang tua yang tidak memedulikan mereka.
Kelas Pondok Ranji diadakan setiap hari Minggu. Sebelum memulai kelas, para pengajar mesti mencari keberadaan anak-anak marjinal itu di tempat biasa mereka berkumpul. Terkadang para pengajar mendapati temp…

Segera Hadir Save Street Child Kelas Bogor

Image
Sabtu pekan lalu gue bersama Ara pergi ke Bogor. Kami berdua dari komunitas Save Street Child. Hari itu kami ditugaskan untuk melakukan survei untuk pembukaan kelas belajar baru di Bogor.

    Di Bogor gue dan Ara sudah ditunggu oleh Putra (foto paling kiri), doi calon pengajar kelas Bogor. Seharusnya ada 5 calon pengajar yang datang, tapi yang 4 orang lainnya berhalangan hadir karena satu dan lain hal.

      Okay, saatnya petualangan kami dimulai! Eh, tapi gue sama Ara buta daerah Bogor, akhirnya gue minta tolong sama Putra untuk jadi pemandu petualangan kali ini. Yeay! Pertama, kalo ga salah dia menyarankan kami pergi ke lampu merah dekat pemda Bogor, katanya di situ banyak anak marjinalnya. Letaknya di daerah Bojong Gede. Setelah dipikir-pikir akhirnya kami batal ke sana, mengingat Bojong Gede tempatnya lumayan jauh dari stasiun Bogor, titik awal kami berkumpul. Sebelum ke Bogor, sebenarnya gue sudah tanya-tanya dulu sama temen gue yang kuliah di Institut Pertanian Bogor (IPB…

Sayembara Komik Mas Gembol 2

Image
Satu lagi ni komik yang naskahnya gw buat.. Loh? padahal disitu penulis naskahnya tertulis @bambanghara? Iya, itu akun twitter bokap gw. Jadi waktu itu pas ngirim naskah komik ke KDRI, gw pake Email & nyantumin nama akun twitter bokap.hehehe (gaul ya bokap gw main twitter, pdhal ga pernah dimainin.. :p) Kenapa? karna gw kira ga boleh ngirim naskah 2 kali, jadilah gw siasati pake akun punya bokap..hiahaha *llicik*

  Soal ide naskahnya, jadi gw dapet inspirasi pas lagi dengerin lagu Efek Rumah Kaca, yang judulnya Belanja Terus Sampai Mati, inti lagunya si motret ttg budaya Konsumersisme gitu. Yaudah, abis itu langsung deh kepikiran buat alat (melalui naskah) yg bisa buat hasrat belanja kita berhenti, jadilah gw buat alat yg namanya Dompet Filter Hasrat Belanja. Nah, biar lebih jelas alur ceritanya bisa nyimak komiknya disamping gan.. Cekidot! :D

Sayembara Komik Mas Gembol

Image
Ini bukan komik buatan gw, tapi buatan Kementrian Desain Republik Indonesia atau lebih dikenal KDRI lewat Mas Gembol nya. Gw disini cuma berperan sebagai penulis naskah saja.hehehe.. jadi waktu itu KDRI ngadain Sayembara Komik dengan tema kisah keseharian mas gembol yg menciptakan solusi melalui desain2nya.. Nah gw waktu itu iseng ikut ini dan nyoba buat naskahnya,eh dan ternyata naskah gw kepilih dijadiin komiknya..Alhamdulillah :D Gw dapet ide naskah ini karna waktu gw sering liat di TV berita tentang anggota  DPR yg sering tertidur saat rapat (mereka bukannya rapat malah tidur -_-* ) gimana sih? Dan gw berimajinasi alat apa ya yg cocok buat mereka?hmm jadilah gw kepikiran buat kacamata itu.. gimana menurut kalian komiknya? Kalo mau liat koleksi komik2 Mas Gembol yg lain bisa di lihat disini..